Agen - Agen Rahasia Wanita Terbaik Yang Pernah Ada

Dalam Perang, strategi adalah kunci pokok yang sangat penting dan mengetahui strategi apa yang digunakan oleh musuh adalah sebuah elemen penting dalam perang itu sendiri. Agen Rahasia adalah orang yang paling bertanggung jawab dalam pencarian informasi tersebut. Mereka sering bekerja sendiri dan dalam kenyataannya jika sesuatu yang membahayakan menghampiri mereka, mereka harus selalu siap. Itulah mengapa setiap agen rahasia selalu dibekali dengan pengetahuan dan perlengkapan yang memadai.

Wanita dengan segala kelebihannya kadang menjadi objek yang cukup menarik dalam proses penggalian informasi penting, itulah sebabnya banyak negara yang terlibat perang sering menggunakan jasa mereka. Berikut adalah daftar Agen-agen rahasia wanita terbaik yang pernah ada:

10.Melita Norwood (England)
(Country of allegiance: Soviet Union)
Melita Norwood sebenarnya adalah Pegawai negeri biasa di Inggris. Tetapi kecenderungan Komunisnya Pada tahun 1937 menarik KGB (The National Security Agency of The USSR) untuk merekrutnya dengan memberikan misi sebagai mata-mata pada 1940-an di fasilitas rahasia penelitian nuklir Inggris (British Non-Ferrous Metals Research Association) dengan nama sandi 'Hola'. Hal ini mampu memberinya akses ke dokumen-dokumen rahasia yang sangat sensitif seperti salah satunya adalah skema untuk British bom atom pada tahun 1945. Kegiatan spionase pertama kalinya diungkapkan kepada publik oleh Vasili Mitrokhin pada tahun 1999. Pada waktu itu juga terungkap bahwa pemerintah Inggris sebenarnya telah mengetahui statusnya Norwood sejak Pembredelan dan pencekalan tulisan-tulisan kontroversi Mitrokhin pada 1992, tetapi Inggris telah memutuskan untuk tidak membesarkan masalah ini.

9.Brita Tott (Denmark)
(Country of allegiance: Denmark)
Pada 1442, seorang putri bangsawan Denmark, Brita Tott, menikah dan masuk ke dalam keluarga kerajaan Swedia. Satu dekade kemudian, Swedia berperang melawan Denmark, Posisi Tott sebagai mata-mata merupakan tindakan sempurna untuk tanah airnya. salah satunya Beliau terlibat dalam konspirasi untuk membunuh Raja Swedia saat itu, yaitu Raja Charles VIII. Ia juga seorang kurir yang lulus mengungkap rahasia militer Denmark yang hendak menghancurkan keluarganya, juga mengkhianati setiap gerakan militer Swedia. Sayangnya tindakan-tindakan Brita lebih cepat diketahui oleh Charles VIII. Atas pengkhianatannya itu, dia dihukum akan dibakar di tiang pancang. Hukuman ini tidak terlaksana karena kemudian diubah menjadi hukuman "Walling", dan kemudian membiarkannya hidup dengan menghabiskan hari-hari terakhirnya di negara asalnya, Denmark.

8.Princess Stephanie Julianna von Hohenlohe (Austria)
(Country of allegiance: Germany, USA)
Sebagai seorang putri yang cantik, kaya raya dan mempunyai hubungan dekat dengan anggota-anggota lama aristokrat Jerman pada tahun 1930-an, membuat Putri Stephanie bergerak dengan mudah di dalam kalangan elit London. Keahliannya bersosialisasi itu dimanfaatkan dengan baik untuk menggoda menteri-menteri kabinet sampai ke dalam kerajaan Inggris saat itu. Dia akhirnya mengalihkan target seksual menjadi spionase emas untuk Hitler dan Komando Tinggi Jerman. Pecahnya Perang Dunia II mengakhiri kegunaannya sebagai mata-mata Jerman di London. Takut untuk tinggal di Inggris karena dia bekerja sebagai mata-mata, Stephanie pindah ke AS dengan mantan kekasihnya Fritz Wiedemann. Setelah tiba di Amerika dan berpisah dengan Wiedemann, Stephanie ditugasi oleh pemerintah setempat untuk membuat profil psikologis tentang Hitler, yang berjudul 'Analisis Personality of Adolph Hitler' pada tahun 1943.

7.Elizabeth Terrill Bentley (USA)
(Country of allegiance: Soviet Union, USA)
Mata-mata Partai Komunis Amerika Serikat, padahal sebenarnya ia sedang bekerja untuk polisi rahasia Soviet, yang sebenarnya tidak menguntungkan dirinya sebagai agent rahasia. Meskipun demikian, selama Perang Dunia II, ia adalah salah satu mata-mata Soviet paling sukses di Amerika Serikat, dengan memberikan informasi-informasi tentang Nazi melalui militer Soviet. Setelah kematian kekasihnya dan putus hubungan dengan Soviet, dia membangun jaringan mata-mata yang jauh lebih besar dari sebelumnya walaupun tidak mampu bertahan lama karena ia membelot dan memberikan nama-nama kepada FBI sekitar 150 mata-mata Uni Soviet, termasuk puluhan pegawai pemerintah AS.




6.Lona Cohen (USA)
(Country of allegiance: Soviet Union)
Lona Cohen merupakan anggota partai komunis yang menjabat sebagai kurir untuk Theodore Hall, seorang fisikawan Manhattan Project (proyek Bom Atom Amik) yang membocorkan rahasia atom ke Uni Soviet. Setelah perang, ia dan suaminya pindah ke London dan menjadikannya alat untuk menghancurkan pasukan laut inggris melalui Portland Spy Ring (Mata-mata Soviet yang beroperasi di Inggris). Tidak berlangsung lama karena Inggris mengetahui siapa Cohen dan menangkapnya. Yang awalnya hukuman delapan tahun menjadi 20 tahun penjara tidak sempat terjadi karena Inggris menawarkan pertukaran mata-mata yang dikirimnya ke Uni Soviet. Sekembalinya ke Uni Soviet, Cohen diterima dengan suka cita dan menganggapnya patriot yang setia, termasuk dihormati dengan pejabat-pejabat Uni Soviet dengan memberikannya penghargaan Congressional Medal of Honor.

5.Violette Szabo (France)
(Country of allegiance: England, France)
Keberanian, Kecantikan, serta hidup Singkatnya yang tragis seorang Violette Szabo menjadikan dirinya seorang legend. Bahkan menjadi inspirasi salah satu game Xbox 360 (Velvet Assassin). Sebagai Agen Rahasia dalam Eksekutif Spesial Operasi Inggris, salah satu misinya adalah mengawasi gerak gerik sampai men-sabotase Prancis kala itu. Tak Lama setelah meletusnya PD II, Szabo ditangkap oleh tentara Jerman dengan menghabiskan semua amunisi yang dia punya melalui kontak senjata yang terjadi. Setelah tertangkap, Szabo dibawa ke Ravensbruck (concentration camp). Tahun 1945, Szabo Dieksekusi dalam umur yang relatif masih muda, yaitu 23 tahun.



4.Virginia Hall (USA)
(Country of allegiance: America, England, France)
Sebagai agen of Britain's Special Operations Executive, Virginia Hall mempunyai misi untuk mendukung Perlawanan Perancis dengan mendapatkan reputasi sebagai orang yang mampu bahkan menghindari kepungan Nazi yang sangat ketat. Pada tahun 1944, ia melarikan diri ke Spanyol dengan berjalan kaki dan bergabung dengan Office of Strategic Services of America sebelum kembali ke Perancis untuk melatih pasukan Perlawanan, mendirikan rumah-rumah aman dan mengumpulkan rahasia-rahasia intelijen militer Jerman yang tak ternilai. salah satu hal yang mencengangkan ternyata dalam melakukan misinya tersebut, Hall menggunakan kaki palsu kayu! Dimana Dia sudah menggunakannya sejak tahun 1930-an.


3.Krystyna Skarbek (Poland)
(Country of allegiance: England)
Kecerdasan Krystyna Skarbek yang tidak konvensional selama enam tahun sebagai agen untuk Operasi Khusus Inggris (SOE) membuat dia salah satu dari mata-mata Perang Dunia II paling sukses, setelah dilumpuhkan berbagai misinya di Polandia, Hungaria, Perancis, dan Mesir. Dia memperoleh ketenaran abadi ketika ia menyelamatkan nyawa dua agen SOE yang akan dieksekusi oleh Gestapo dengan menjadikankan dirinya sebagai salah satu kemenakan anggota Komando Tinggi Inggris. Setelah perang, Skarbek mendapati dirinya ditinggalkan baik oleh negara asalnya (di bawah pendudukan Soviet) dan mantan organisasinya. Sudah tertimpa kemiskinan, dibunuh pula pada tahun 1952 oleh seorang yang pernah dia tolak cintanya di London.

2.Nancy Wake (New Zealand)
(Country of allegiance: New Zealand, England, USA, France, Australia)
Nancy Wake bekerja sebagai seorang jurnalis di Prancis ketika Perang Dunia II meletus. Dia tidak menyia-nyiakan waktunya dengan secara sukarela mendaftar menjadi kurir untuk Perlawanan Perancis, dan tak lama setelah itu, Wake mendirikan sebuah jaringan mata-mata yang sangat luas dan efektif sehingga Gestapo menaruh harga di kepalanya bernilai jutaan dolar. Keahliannya dalam spionase hanya oleh ketangkasan fisiknya, dia dituduh membunuh seorang tentara Jerman dengan tangan kosong. Setelah perang, tak kurang dari lima negara menghormatinya dengan penghargaan sipil tertinggi, membuatnya di antara mata-mata wanita paling dihormati selama Perang Dunia II.


1.Mata Hari (Netherlands)
(Country of allegiance: Either France or Germany)
Nama aslinya Margaretha Geertruida Zelle, tiba di Paris sebagai janda dan mulai beraksi sebagai penari telanjang terbaik yang pernah ada. Dia semakin populer menjadi pelacur di pemerintahan dan militer. Ketika Perang Dunia I pecah, Perancis mencurigai kegiatan mata-matanya untuk Jerman, meskipun dia juga mungkin melakukan hal itu bagi Prancis. Meskipun pembelaan dirinya bahwa ia adalah agen ganda dan setia kepada Perancis, mereka menangkapnya pada tahun 1917 dan dieksekusi 8 bulan kemudian.



 And my favorites goes to:
Anna Chapman (The Sexy Russian Spy)
One of the alleged Russian spies, 28-year-old Anna Chapman, is getting a lot of attention because of her “vixen” looks and lingerie shots on Facebook. Now, her former husband in London says her father was a former KGB officer and that she left him to pursue her startup dreams in the United States.
Chapman networked her way into the New York City entrepreneurial scene. In fact, before New York Entrepreneur Week last April, she sat down for a video interview to talk about her apartment rental Website, NYCRentals.com. You can watch the video below, courtesy of And Now Media (it has appeared elsewhere on the Web).

Chapman does not come across as a very sophisticated businesswoman, or spy for that matter. Initially, she comes across as something of a red-headed ditz flirting with the camera, or maybe she is just nervous, but as she begins to talk about her business she starts to sound a little more believable.

The Website is up and running, although it is barebones. And she was shopping around a business plan, really more of a two-page executive summary, which we have obtained exclusively (also embedded below). NYCRentals is an apartment search engine which brings together listings for a very limited number of apartments in some neighborhoods of New York City. The executive summary pitches it as a vertical search engine for apartment rentals which aggregates listings from different broker sites. It is not a particularly original idea.

The name of the company behind the site is PropertyFinder, which is described as an “affiliate of a holding company in Russia by Anna Chapman who holds the majority shares in that company as well.” It is obvious the document was written by someone without a full mastery of English. It lists “Graigslist” as a competitor and is filled with grammatical errors. One typical sentence reads:

It is still not clear what Chapman’s role in the alleged spy ring was or why she sought publicity. One theory is that these so-called spies were really trying to infiltrate different parts of American society to network and perhaps find valuable contacts who could provide real intelligence to Russia. But all evidence so far is that these spies who could not shoot straight.

One contact from New York Entrepreneur Week who met with Chapman on several occasions, Aron Shoenfeld (no relation to me), describes her as a “very aggressive networker.” But she seemed no more aggressive than any ambitious entrepreneur.

Maybe entrepreneurs would make good spies Or maybe she just wasn’t a very good spy.




0 Response to "Agen - Agen Rahasia Wanita Terbaik Yang Pernah Ada"

Post a Comment

powered by Blogger | WordPress by Newwpthemes | Converted by BloggerTheme